Wednesday, March 13, 2013

Kawan Hidup Selama di Perantauan

Categories:

Foto motor waktu lagi di servis
Puji syukur ku panjatkan kepada Allah Subhanahu Wata'ala yang telah menganugerahkan motor ini kepadaku melalui orang tuaku sebagai kawan hidupku selama di Bogor..
Suka, duka, kocak, konyol telah motor ini lukiskan didalam lembaran perantauanku. Tulisan ini hanya menceritakan sebagian kecil dari kisah real-nya di lapangan. Memang sih tak bisa dipungkiri di awal-awal ada rasa gimana gitu ketika gunain ni motor, tapi ketika sudah jalan rasa 'masa bodoh' itu pun mulai tertanam. Ya, masa bodoh orang mau bilang apa, masa bodoh terkesan gimana, yang penting saya ngelakuin hal benar dan tidak merugikan orang lain. Jadi kemana aja dengan Pede saya gunakan ni motor. Masih ingat betul jaman SMA dulu gunakan motor bagus yang ga pernah mogok, jd ga pernah nyentuh busi, obeng, saluran bensin, ga kenal yang namanya CDI, Spool, Quil, ga pernah bongkar batok motor dan sebagainya. Dan sekarang semua itu saya alami :D
Dorong motor dg jarak yang cukup jauh (malam2 dan sambil hujan2an), derek motor gunain tali rapia plus kayu, gunain motor dg lampu mati, rem (hampir) blong, gigi motor ga bisa mundur alias cuma bisa maju, gigi motor ga bisa maju atau mundur alias berhenti di gigi tertentu layaknya motor matic pun pernah. Gonta-ganti busi, ngbersihin busi di pinggiran jalan (sendirian), ngbuka saluran bensin (ngira saluran bensin yang kemasukan air karna kehujanan), mutar-muter saluran bensin (apalah itu namanya), tiba2 berhenti ditengah jalan hinggan dapat klaksonan dari motor & mobil yang di belakang pun pernah ku alami. Dan yang cukup berbeda dengan di kota asal, disini lalu lintasnya yang sangat padat, jadi rame terus. Sedangkan disana masih cukup sepi karena kepadatan penduduk yang belum sepadat disini (meskipun dilalui jalur pantura). Tapi dari semua itulah saya belajar banyak tentang kehidupan. Saya jadi pernah ngrasain gimana rasanya kalo motor mogok, gimana dorong motor, yang intinya turut ngrasain juga gimana susahnya hidup. Dari situlah saya belajar perlunya bersyukur. Bersyukur karena yang alami itu pasti belum seberapa, karena masih sangat sangat banyak di luar sana yang hidupnya jaauuuuh lebih susah dari yang saya alami.. Belajar gimana susahnya nyari duit, gimana ngontrol diri untuk ga boleh ngeluh ketika cobaan menderpa dan masih banyak lagi yang tak bisa tertuangkan kedalam tulisan. Intinya saya sangat bersyukur dengan keberadaan ni motor, sampai saya bertekad sampai kapanpun jangan sampai dijual ni motor meskipun tak bisa jalan sekalipun, karena ni motor akan menjadi saksi bisu akan perjalan hidup saya yang menyimpan berbagai kenangan indah & tak terlupakan....

Alhamdulillah, terimakasih Ya Allah..

Spread The Love, Share Our Article

Related Posts

2 Response to Kawan Hidup Selama di Perantauan

March 15, 2013 at 10:56 AM

mengharukan banget Ziz. semoga 'kekasih' kamu itu ga lagi rewel-rewel ya, kamu udah segitu kasihnya sama dia hehe :')

March 15, 2013 at 6:37 PM

alhamdulillah sekarang udah ga rewel sil, smoga lancar terus selanjutnya.. aamiin
makasih ya udah mau mampir n baca.. :)

Post a Comment